Connect with us

Sports

Luca Doncic Jadi Pemain Termuda yang Cetak 6.000 Poin di NBA

Published

on

Luca Doncic

Setelah mengantarkan Dallas Mavericks meraih kemenangan 132-105 atas Indiana Pacers pada Sabtu (29/1/2022) lalu, Luca Doncic mencatatkan rekor sebagai pemain termuda yang bisa mencatatkan 6000 poin di NBA. Torehan ini dicapainya setelah mencetak 30 poin, 6 rebound, dan 12 assist pada pertandingan tersebut.

Pemain yang baru berusia 22 tahun 335 hari tersebut berada di urutan lima besar pemain yang berhasil mencatatkan 6.000 poin di NBA, dan menjadi pemain termuda dalam urutan tersebut.

Tidak berhenti sampai di situ, yang lebih mengesankan adalah dari 6.003 poin yang dicetak, Luca Doncic hanya membutuhkan 234 pertandingan.

Menurut data Statmuse.com, torehan yang dicapai Doncic menjadikannya pemain muda dengan dengan pertandingan paling sedikit yang mencapai 6.000 poin di NBA. Dengan rekor tersebut Doncic mengungguli banyak pemain muda berbakat lainnya, seperti Trae Young, Jayson Tatum, Donovan Mitchell, dan Joel Embid.

Baca juga:

Pelatih kepala Dallas Maverick Rick Carlisle juga menyampaikan bahwa Luca Doncic merupakan pemain yang luar biasa dan sangat penting baginya, dan apabila dia tidak mencatatkan pemain termuda yang berhasil mencatatkan 6000 Poin, dia akan tetap menjadi pemain yang spesial bagi Carlisle.

“Jika Doncic bukan pemain terbaik dunia, maka bagi saya, dia tetap ada di urutan teratas,” ungkap Carlisle dikutip dari mavsmoneyball.com, Minggu (30/1/2022).

Luca Doncic telah bermain selama 4 musim di NBA bersama Dallas Maverick. Pemain yang dapat bemain sebagai Point Guard (PG) maupun Shooting Guard (SG) menjalani debutnya bersama Maverick pada musim 2018/2019. Bersama Maverick, Doncic selalu menjadi andalan dan merupakan pemain kunci.

Sejak kemunculannya di NBA, Luca Doncic selalu menjadi bahan perbincangan karena torehan rekor yang berhasil diraihnya. Selain menjadi pemain termuda yang mencatatkan 6000 poin, Doncic juga memiliki rekor lain di NBA yang tidak kalah mengagumkan.

Luca Doncic juga merupakan pemain kelima dalam sejarah NBA yang mencetak rata-rata lebih dari 20 poin, 5 rebound, dan 5 asisst per game di musim pertama (rookie). Doncic juga tercatat sebagai pemain termuda dalam sejarah NBA yang mampu mencetak 35 kali triple double sekaligus melampaui catatan Oscar Robertson.

 

Liga Prancis

Idrissa Gueye Diminta Klarifikasi Setelah Menolak Kenakan Nomor Punggung Pelangi

Published

on

By

Idrissa Gueye

Gelandang Paris Saint-Germain, Idrissa Gueye, akan diharuskan mengklarifikasikan tuduhan bahwa dirinya absen pada saat timnya melakoni laga teranyar Ligue 1 yang menyertakan gestur mendukung hak LGBTQ+.

Setiap tim di kasta tertinggi sepak bola Prancis diwajibkan mengenakan nomor punggung berwarna pelangi sebagai perayaan Hari Internasional menolak Homofobia.

Namun demikian, Gueye tidak ambil bagian ketika PSG bermain menghadapi Montpellier, dan pelatih Mauricio Pochettino kemudian mengklarifikasi bahwa dia absen karena alasan personal.

Idrissa Gueye (Image: Getty)

“Ketiadaannya [kontra Montpellier] terlalu luas diinterpretasikan sebagai penolakan untuk berpartisipasi,” demikian pernyataan dari dewan etika Federasi Sepak Bola Prancis (FFF), dikutip dari Goal.

“Salah satu dari dua hal, entah hipotesis yang tak berdasar dan kami mengundang kalian untuk segera mengekspresikan diri demi membungkam rumor ini.

“Atau memang rumornya benar. Jika demikian, maka kami meminta Anda untuk menyadari dampak dari tindakan Anda dan kesalahan yang sangat serius yang telah dilakukan.

“Dalam menolak untuk ambil bagian dalam inisiatif kolektif maka Anda membenarkan tindakan diskriminatif, dan tidak hanya kontra kepada komunitas LGBTQI+.”

Baca Juga:

Idrissa Gueye mendapatkan dukungan

Idrissa Gueye masih belum membuka suara perihal kasus ini, namun mendapatkan sejumlah dukungan termasuk dari Presiden negara asalnya Senegal, Macky Sall.

“Saya mendukung Idrissa Gana Gueye. Keyakinan keagamaannya harus dihormati,” demikian pernyataan yang dirilis di media sosialnya.

Gelandang Crystal Palace, Cheikhou Kouyate, juga mengutarakan dukungan kepada eks pemain Everton tersebut, dengan menyebutnya sebagai “pria sejati”.

Namun Kouyate malah ikut kena masalah, dengan manajer Palace, Patrick Vieira, berjanji untuk menyelidikinya.

“Jika memang demikian, saya akan berbicara dengan Cheikhou tentang itu. Itu akan menjadi sebuah percakapan internal,” katanya.

Cheikhou Kouyate (Image: Getty)

Continue Reading

Champion & UEFA

Kevin Trapp Jadi Pahlawan, Eintracht Frankfurt Juarai Liga Europa

Published

on

By

Eintracht Frankfurt

Kevin Trapp menampilkan performa yang patut dikenang ketika Eintracht Frankfurt berhasil mengalahkan Rangers lewat adu penalti di final Liga Europa pada Kamis (19/5) dini hari tadi WIB.

Tak hanya menggagalkan penalti Aaron Ramsey pada saat adu penalti, namun juga karena sejumlah penyelamatannya, termasuk di babak perpanjangan waktu.

Eintracht Frankfurt rayakan trofi Liga Europa (Image: Twitter)

Frankfurt sempat tertinggal lebih dulu karena gol Joe Aribo pada menit ke-57, yang memaksimalkan serangkaian kesalahan lini pertahanan tim asal Jerman tersebut.

Namun, Rafael Santos Borre berhasil menyetarakan kedudukan pada 12 menit kemudian untuk Eintracht Frankfurt, setelah memaksimalkan umpan dari Filip Kostic.

Rafael Santos Borre usai mencetak gol (Image: Twitter)

Kedua tim saling menjual-beli serangan hingga akhir, namun tak ada gol tambahan yang tercipta hingga laga harus ditentukan lewat adu penalti.

Seluruh eksekutor penalti berhasil melaksanakan tugasnya, hanya Aaron Ramsey yang gagal, namun itu juga disebabkan oleh kegemilangan Trapp.

Baca Juga:

Gelar Eropa pertama setelah 42 tahun untuk Eintracht Frankfurt

Kevin Trapp berada dalam periode keduanya di Frankfurt setelah tiga musim yang dihabiskan di antara 2015 hingga 2018 sebelum dia hengkang ke Paris Saint-Germain.

Sang penjaga gawang timnas Jerman memberikan trofi pertama kepada Eintracht Frankfurt setelah 42 tahun, gelar Eropa pertama bagi mereka sejak menjuarai Piala UEFA pada musim 1979/1980.

Continue Reading

Moto GP

Fabio Quartararo Sebut Dirinya Bukan Favorit Juara MotoGP 2022

Published

on

By

Fabio Quartararo

Fabio Quartararo mengatakan bahwa dirinya bukanlah pilihan favorit untuk memperebutkan titel juara MotoGP 2022, setelah mengalami kesulitan lagi pada GP Prancis, Minggu (15/5) kemarin.

Sang pembalap Yamaha diharapkan untuk berjuang memperebutkan posisi terdepan di Sirkuit Le Mans pada akhir pekan kemarin, setelah memperlihatkan penampilan yang menjanjikan selama akhir pekan kemarin pada sesi latihan bebas.

Namun, dia mengawali balapan dengan buruk dari posisi keempat di grid dan sempat terdampar ke urutan kedelapan pada suatu waktu saat balapangan.

Quartararo pada akhirnya sukses bangkit dan menempati urutan keenam, namun dia tertahan oleh Aleix Espargaro di depannya.

Hasil MotoGP Prancis

Keberuntungan menaunginya setelah sejumlah pembalap di depan, termasuk Pecco Bagnaia, mengalami crash yang membuat sang pembalap asa Prancis itu finis di urutan keempat.

Namun dari hasil balapan di tanah airnya sendiri tersebut, Fabio Quartararo menyadari bahwa dirinya bukanlah unggulan untuk memenangkan titel juara MotoGP 2022, meskipun masih memuncaki klasemen sementara pembalap pada saat ini.

Baca Juga:

Fabio Quartararo merasa inferior di hadapan Pecco Bagnaia

“Tidak, saya bukanlah unggulan sejauh ini,” kata sang juara dunia MotoGP pada musim 2021 lalu tersebut, dikutip dari Motorsport.

“Satu-satunya hal yang bisa saya lakukan adalah untuk tidak membuat kesalahan. Jika saya tidak membuat kesalahan, maka saya bisa ada di sana, karena kecepatan kami dalam setiap GP, terlepas dari Austin dan Qatar, melihat kepada kecepatan di Jerez, Pecco [Bagnaia] adalah yang tercepat.”

Bagnaia hanya berada di urutan ketujuh di klasemen sementara pembalap MotoGP pada saat ini, namun Quartararo mengakui terancam oleh sang pembalap Ducati tersebut.

Klasemen MotoGP GP Prancis

“Saya mengingat dalam satu balapan di musim lalu ketika Pecco memulai sebuah balapan di Portimao di P11, dia mampu untuk membalap,” lanjut Quartararo.

“Di balapan kedua, saya berada dalam situasi yang sama di P6 dan saya tetap berada di P6. Saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan,s esjujurnya, karena saya harus mendorong diri saya hingga kepada batasnya. Saya mencapai batas di mana pun. Namun saya bahkan tidak bisa mencoba.

“Ini adalah hal yang paling memfrustasikan. Anda ada di lap terakhir, dan meskipun Anda tertinggal satu sentimeter, mereka berakselerasi dan menarik diri. Dan kemudian Anda kehilangan sepersepuluh. Inilah sebabnya saya tidak merasa sebagai unggulan tahun ini.”

Continue Reading

Trending